LELAKI TAK BERTUAN (13)



Susan hanya bisa menatap wajah di hadapannya dengan diam. Sepagi ini kantornya sudah kedatangan masalah. Masalah yang datang dari seorang gurunya, bukan sibuk mengajar malah melaporkan pekerjaan rekan kerja sesama kelas  dua.

"Sekarang, Ms Muji inginnya bagaimana? Kan Luis tanggung jawab ibu! Masa harus Ms Fitri yang menangani siswa di kelas? Kita semua sudah punya tanggungjawab masing-masing, Ms." tutup Susan dengan pungkas.

"Ah, Ms Susan memang selalu membela. Mentang-mentang temennya," katanya dengan sengit.

"Loh, kok begitu komentarnya Ms, nggak boleh begitu! Saya menyampaikan sesuai profesionalisme kerja saja. Sejujurnya, Ms nggak mampu menghadapi Luis kan? Mengapa harus menyalahkan Ms Fitri?" sanggah Susan lagi.

"Tapi, Ms Fitri kan pegangan Luis waktu kelas satunya, tentu dia lebih paham dan mampu memegangnya. Kembalikan saja ke kelas beliau" celetuk Ms Muji dengan tanpa dosa.

Belum sempat Susan untuk menjawab, tiba-tiba gawainya bergetar. Diliriknya layar tertera, Amar! Ada apa pagi-pagi ini menghubunginya. Waktu yang tidak tepat, hatinya sedang kesal dengan guru yang katanya senior ini, tapi ternyata mau lepas tangan terhadap siswa berkebutuhan khusus di kelasnya. Sesuai kesepakatan setelah naik kelas dua, wali kelasnya adalah beliau. Setelah sebelumnya koar-koar dihadapan yayasan bahwa dia mampu 
menangani siswa khusus ini. 

Selama di kelas satu, dia selalu mengkritik dan menyalahkan Ms Fitri selaku wali kelasnya. Kini, di kelas dua setelah diserahkan ke Ms Muji, ternyata . .
 .
"Ya mas, waalaikumusallam apa kabar? Ada yang bisa kubantu?" katanya sopan menjawab salam Amar.

Sementara Susan sibuk mengatur hatinya yang begitu berdegup kencang. Susah payah Susan menahan senyumnya seperti ABG yang baru saja ditelpon pacar. Bisa tersebar luas gosip yang akan diterimanya, Ms Muji adalah guru yang lebih suka mencari sesuatu untuk digosipkan ke teman-teman genknya. Bangkunya diputar untuk menghindar terlihat raut wajahnya yang berbunga-bunga saat itu. Ah Amar, mengapa aku jadi kangen sama kamu sih, rutuk Susan tanpa sebal.

"Apa? Kamu sudah di sana? Memang kamu nggak kerja? Mengapa sepagi ini? Aku sudah di sekolah untuk bekerja, Mas" Susan begitu kaget. Rupanya Amar sudah berada di depan rumahnya. Susan harus segera pulang untuk menghindari fitnah. Tapi langkah pertama tentu harus mengusir guru senior usil ini dahulu. Setelah berjanji untuk segera tiba di rumahnya, Amar menutup telponnya.

"Baik Ma Muji, kita akan lanjutkan lagi di rapat mingguan kita Jumat besok ya. Karena kita tidak ada titik temu, kita akan selesaikan dengan bertemu segitiga langsung dengan Ms Fitri. Terimakasih buat pengertiannya, mohon segera bertugas lagi di kelas, anak-anak sudah menunggu sejak tadi, ok?" tutup Susan pembicaraan dipercepat.

"Saya ada tamu di rumah sudah menunggu, kasihan nggak ada orang. Saya harus menemui dulu setelah itu kembali lagi ke sekolah, oke ya!" tanpa meminta persetujuan Ms Muji, Susan segera mengambil kunci motornya di meja.

Rasanya ingin segera terbang secepat kilat bagai gadis ABG yang diapeli pacarnya. Langkahnya sedemikian tidak teratur, begitu terburu-buru. Disempatkannya mampir ke ruang TU, pamit pada salah satunya tentang keperluannya. Tak dipedulikan godaan Eneng yang selalu usil menggodanya. Begitu juga ketika melewati satpam. Bang Dasril seperti biasa sigap membukakan gerbang untuknya.

"Terimakasih ya bang, jangan lupa ditutup lagi, kalau ada tamu atau bapak Purwanto sampaikan saya ada keperluan keluarga dulu yang harus diselesaikan" Susan dengan senyum ramah dan sopan.

"Siap Ms, jangan lupa oleh-olehnya ya he he" goda Bang Dasril seperti biasa. Alhamdulillah walau berat menjadi kepsek bagi guru senior, namun rekan kerja lain seperti TU, Satpam, dan OB kebersihan begitu welcome padanya. Selain siswa, merekalah justru yang membuatnya bertahan.

Posting Komentar

46 Komentar

  1. Ciecie...Susan kayak ABG nih. Sebel tapi yaaa kalo ada rekan kerja yg usil, mana lebih senior pula...Hhhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha sebel banget, selalu ada di sekitar kita bukan

      Hapus
  2. Btw, Ms. Susan ini kepsek ya? Aww, masih banyak yg jadi tanda tanyaku, musti baca part sebelumnya nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Inshaallah mbak di setting ceritaku memang kepsek

      Hapus
  3. Godaan selalu datang mengganggu... apalagi kalau suasana di kantor lg kurang menyenangkan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak terjadi di sekeliling kita itu kenapa ide itu timbul bukan untuk mengamini

      Hapus
  4. Menghadapi rekan kerja yang agak reseh memang musti extra sabar ya, kalau gak bisa nambah masalah. Kalau Susan abaikan kira2 gimana ya jalan ceritanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin harus belajar mengabaikan kayanya he he

      Hapus
  5. Ternyata Susan ini kepala sekolah, yaa? Si Amar ini teman kerjanya atau bagaimana? Kok manggilnya, Mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. alumni muridnya yang pernah diajarnya mbak

      Hapus
  6. Yang senior kadang merasa lebih tua dan banyak pengalamannya sehingga ngepoin yunior kerjanya
    Duh, jadi penasaran dengan lanjutannya

    BalasHapus
  7. Akutuh dari dulu penasaran si Amar sama Susan ini tuaan siapa sih? hahaha.. apa aku bacanya kurang teliti?

    BalasHapus
  8. menunggu kelanjutan ceritanya Ms Juli, penasaran banget dengan susan dan amar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditunggu ya mbak semoga bisa mengambil hikmahnya

      Hapus
  9. Wah, kira-kira ada keperluan apa ya sampai si Amar bela-belain ke rumah Susan?Hm, jawabannya di next story deh

    BalasHapus
  10. Aku suka kalau ada cerita dari sisi orang yang memiliki peranan penting, tapi yang masih bisa memikirkan soal cinta, hehhee.. Biasanya yang sering aku temui cerita workaholic, hehhe... Jadi penasaran nih miss Julie:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih mbak masih belajar mengatur konflik yang enak dibangun

      Hapus
  11. Wah sudah masuk part 13 ya mis...semakin seru dan penasaran nih. Kelnjutan Susan dan Amar bagaimn ya? Hihi ditggu part berikutnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan mbak terimakasih kunjungannya yang rutin

      Hapus
  12. Wah...amar berani datang ke rumah, jam kerja pula...bahaya nih. Eh, susan malah sampai bolos eh pulang duluan menyambutnya... jadi deg degan nih nunggu part selanjutnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya saya juga deg-degan menunggu bisa berkonflik lagi nih heuuu

      Hapus
  13. wah sdh part 13. 😍 jdi penasaran kira2 Amar mau ngobrolin apa ya dengan Bu SusanπŸ˜πŸ’• terima kasih atas cerita kerenny mb ^^

    BalasHapus
  14. Susan kepsek yg harus menghadapi bawahan yg lebih senior ya? Wah, saya jadi ingat zaman kerja dulu, jadi semacam supervisor di usia baru 23 tahun. sementara teman-teman staf usianya di atas saya. Jadilah saya sering dapat gencetan & ancaman hehheee.... pengalaman adalah guru terbaik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneer mbak Hastin, masa sulit menghadapi guru senior yang sempit wawasan

      Hapus
  15. Keingat Pengalaman pribadi waktu jd guru smp, guru senior alhamdulillah emang rada2 bervariasi, ada yang galak, serba ingin tahu, dsb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaaah punya pengalaman juga ya dengan senior he he

      Hapus
  16. Saya enggak ngikutin cerita ini dari awal. Cuman kayaknya lekat sama kehidupan sehari-hari seorang guru. Susan ini berarti kepseknya, ya? Dia masih muda dan belum nikah, gitu?

    BalasHapus
  17. Cerpennya masih menggantung nih Mbak, saya penasaran dengan sosok si Amar ini, apanya bu Kepsek? Hehe...sekaligus penasaran juga dengan sosok si Susan yang tidak dijelaskan berapa umurnya. Tapi sepertinya masih muda dan sudah diangkat jadi kepsek, gitu ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tunggu novelnya ya mbak he he banyak yang penasaran

      Hapus
  18. Wow sudah part 13, karena gak baca dari awal saya jadi rada roaming. Kereen Mbak, ditunggu novelnya ��

    BalasHapus
  19. Benar-benar kisah cinta tak biasa :) Bikin penasaran. Alhamdulillah, di bawah sudah ada yg part 14, jadi bisa segera tahu lanjutan kisah Miss Susan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk mbak Tatik bisa ajaa hayuk ah cuzzz

      Hapus
  20. Lagi nyicil novel ya mbak? Keren ih, udah part 13 aja. Tapi saya banyak nggak ngertinya juga sih. Gak baca dari awal siiih.. πŸ™ˆ

    BalasHapus
  21. Wuih, udah part 13 aja nih mbaa, kudu baca dari awal nih biar makin greget ikutin alurnya. Menarik nih mba jalan ceritanya ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. asyiiik terimakasih mbak sudah mampir

      Hapus
  22. waah aku ngga ikutin nih, mau ubek2 dulu aah supaya ngerti hehehe btw aku suka salut sama orang yg jago bikin cerita macam begini deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih mbak Irena sudah mampir he he sabar yaa

      Hapus
  23. Kok senapsaran sama Susaan dan Amar ya karena settingnya di sekolah jadi related gitu secara ku pun guru hihi

    BalasHapus