Sibuk sama raportan. Alhamdulillah, usainya teringat pada perjuangan. Perjuangan apa tuuuh, perjuangan bagaimana susahnya berburu nomer antrian untuk mendapatkan blangko e-KTP.

Sejak kejadian kasus korupsi e-KTP bergulir susah nian bikin KTP. Padahal kerja, daftar kerja, kuliah semua butuh yang namanya KTP. Bolak-balik tiga jagoankuh cuma dapet suket dan suket. Berbanding terbalik banget ya, viralnya soal e-KTP yang tercecer. Di sini, susaaah banget seperti berburu emas. Padahil, jelang Pilkada biasanya lebih ramah pelayanan . . .biasaaa tebar pesona aroma.

Sulung sebenernya sudah e-KTP karena hilang dapatlah suket dan suket lagi. Total tiga jagoan suket semua. Setelah dua tahun barulah muncul foto dan barcode sebagai tanda resmi bisa mewakili KTP sesungguhnya. Kamis 31 Mei sulung memperpanjang lagi sambil tanya blangko kapan? "Mulai Senin mas, pagi-pagi yak jam 4 kalau siangan dikit udah ga dapet' kata petugas.


Berhubung harus balik ke Bandung, bilanglah dia ke eykeh ibunya. "Bu kalau mau ngurus blanko e-KTP kita-kita anak ibu mulai Senin Bu. Cuma Senin dan Kamis saja mulai jam 4 pagi, tiap pembagian 200 kuotanya. "Whaaaat,  ga salah bang??? Hari biasa aja ghe jam 8 pelayanan masih pada ngopi jhe" (Indonesia banget yak). Sempet tanya ke temen yang biasa urus-urus begituan, dia bilang ga tahu, ga ada inpoh walaaah padahal bolak-balik kesana tuh. Teteeeep jalanin biar tahu kenyataannyah.

Walau nggak percaya, fakta bin nyata habis subuh saya ke sana. Ternyatah oooo ternyatah, saya kehabisan nomer antrian sodarah-sodarah. Bete?? Iyalah??? Nalar saya ga Nerima jam 5 antrian nomer sudah habis weleeh buka jam berapa bro?? Tukang parkir instansi bilang, jam 3 buuu makanya sudah antri. Waduuuh segitunyah. Mana ada yang bilang Bu kalau mau cepet lewat belakang ajah, 250 rb satu blangko. "Glek, saya 3 anak berarti . . .alamat kagak mudik inih"

Kamis, tanggal 7 Juni kemarin sengaja saya ga tidur begadangin sambil bangunin sahur anak-anak. Jam 3 saya sudah mendarat indah lagi di sana, saya pikir paling pagi daaah. Ternyatah, jam segitu saya sudah antrian no 21 weleeeh (ngitung sendiri) tempat antrian sudah dibuatkan, tetapi dimana-mana ada tulisan bahwa pembagian nomer mulai jam 8. Waduuuh kemarin tukang parkir, petugas pembagi nomer ngomongnyah gitu

Banyak yang marah-marah, kesel bin segala sumpah serapah. Kenapa gak sebagai WNI kok sulit beudh di sini yak. Saya putuskan untuk menunggu sampai jam 8, Alhamdulillah toleransi bergantian berjaga tempat saat sholat subuh benar-benar terasa. Jelang jam 6 mulai ada provokator. Teriak-teriak alesan nenek-nenek yang antrilah ga manusiawi laah." Lah tong kita dari jam 3 meneng Bae antri. Situ baru Dateng rusuh" Hampir di massa. Kalau Koramil ga turun tangan bakal ada kejadian tuh.


Jam 7.45 pimpinan instansi datang, masa sudah gelisah marah menanyakan kapan pembagian. Suami sempet marah ngapain lama-lama juga, harus saya sabarin. Pimpinan itu, mengatakan apel Rabu memutuskan jam 8 karena info HOAX jam 3 itu, lah pak itu bukan hoaks kenyataan. Bapak cuma terima laporan yak, makanya jangan ABS pak kalau jadi pimpinan. Semua masyarakat pengantri protes. Itu antrian sudah mengular mungkin sekitar 500 an masa pengantri kali.


Akhirnya pimpinan gerah, dia segera masuk ke kantor instansinya, dan memberikan instruksi untuk segera mulai membagikan nomer antrian. Jam 8 passs pembagian dimulai. Alhamdulillah sesuai hitungan saya, saya benar dapat nomer segitu antriannya. Setelah itu mulai dipanggil sesuai nomer antrian, yess 10 menit dilayani 3 nomer panggilan kembali untuk mengambil e-KTP yang sudah jadi tanggal 25 Juli akhirnya saya kantongi.

Ga kebayang, di Indonesia buat dapat administrasi warga sulitnya seperti ini. Perjuangan luarrrrr biasa, Alhamdulillah gratis yang penting mau sabar antri 5 jam seperti tadi sayah. Ada yang punya pengalaman seperti sayah?