Guru , Apakah Buruh Juga? . .


Dari Dakwatuna.com

Hari ini hari Buruh . . . .serasa , ah sudah lah !  Hanya ingin berkata pada diri sendiri ? Apakah kita BURUH juga ? Karena , di Indonesia ini guru honor baik di swasta / negri belum menjadi profesi yang professional . Lepas dari mereka yang menjadi guru masih dengan niatan dan batu loncatan , artinya bukan dari dalam hati dan niatan mulia untuk menjadi seorang guru dan pendidik mulia yang ingin benar benar mencerdaskan anak bangsa dengan segala konsekuensinya dalam professi ini . 

Mengapa saya bertanya seperti ini ? karena masih banyak rekan rekan guru seperti saya , yang ingin dan punya niat mulia mencerdaskan anak bangsa . Namun , pekerjaan ini seperti buruh rasanya , mengapa , bahkan gaji kami pun masih ada yang dibawah buruh . Standarisasi atau UMR pun kami belum mengerti dan menerima . Hanya yang sudah teradministrasi saja dan masuk dalam kriteria masuk dalam kategori daftar guru yang tersertifikasi yang akan mendapat UMR 1,5 dari pemerintah atau lebih bila kami mengurus inpassing ( kesetaraan yang dimiliki oleh guru non pns , itupuuuun antrinya walah dalaaaah . Dan mengurusnya seperti pengemis yang . . .harus ada amplop juga untuk diproses oleh pegawai kemendikbud yang mengurus bagian ini , jadi ga gratis lah !! hare geneee )

Jadi apa bedanya kami dengan buruh , yang untuk dapat kerjaan saja harus lewat outsorcing ( perantara yang jaman ibu suri Mega , dilegalkan ) . Kami untuk dapat uang honor tambahan saja lewat perantara itu , tidak langsung otomatis . Padahal data kami yang menerima sertifikasi sudah valid , dan bisa di cek di kepala sekolah kami masing masing . Tapi seperti biasa , Indonesia ini yang katanya sudah online ,  pemberkasan data saja bisa berkali kali , seperti sekarang katanya sertifikasi akan cair tapiiiiii berapa kali sudah kami pemberkasan , baik via online maupun penyerahan berkas juga via kab / kota hadeuuuuh . Tapi dana belum juga cair .

Saya yakin , tanpa sertifikasi kami juga akan tetap melaksanakan tugas dan niat kami mengajar , tapi kalau pemerintah ingin memberikan kami penghargaan via Tunjangan Sertifikasi masa iya ditolak sih . Itukan seperti SIM kami , wong PSK  pekerja uang haram saja rencananya ada sertifikasinya / SIMnya . Masa pekerja uang halal seperti kami tidak seeeeh . He he , just kidding . Lepas dari oknum guru atau apapun yang merusak citra guru , saya yakin tidak hanya di guru , diprofessi manapun akan ada seperti itu , kalau semua baik surge penuh donk !! itu kata mereka yang selalu ingin menodai professinya . 

Kembali , ke pertanyaan saya tadi apakah guru juga termasuk Buruh ? tapi kalau kami buruh kok nggak ada UMR validnya sich ? standarisasinya sich ? masih banyak loch yang belum terdaftar penerima tunjangan apapun dari pemerintah . Yang mereka bekerja mulai jam 7 pagi hingga jam 4 sore bahkan lebih . Terlebih , mereka yang honornya mengandalkan dana BOS pemerintah, kini ada peraturan tidak boleh dana BOS digunakan untuk menggaji guru . Saya tahunya kawan saya yang bekerja di sekolah MI Babelan , tadinya sebelum ada dana BOS gaji mereka berasal dari kropak / sumbangan/ infaq jumat masjid Besar yang mensuport MI tersebut atau infaq siswa sukarela setiap jumat . Tapi begitu MI tersebut dapat dana BOS tidak diperkenankan lagi mengambil infaq , walau gaji mereka juga tidak besar paling tinggi 500 ribu , paling kecil 150 ribu , wajar kalau mereka masih sambil nyambi di 2-3 sekolah untuk mencukupi dapur keluarga . 
Jadi , pembaca . . .bagaimana posisi kami ?

Masih banyak teman dan sahabat guru didaerah terpencil sana , didaerah kumuh sana , bahkan daerah perkotaan yang , ternyata minim fasilitas . . .Ketulusan hati seorang guru tidak bisa disamakan dengan buruh . . .Griya Tambun , 1 Mei 2015 dini hari

Posting Komentar

22 Komentar

  1. Arlingga Prayudana
    X TKJ 3

    BalasHapus
  2. angelina ayu aningtias
    X TKJ 1

    BalasHapus
  3. Muhamad Akbar Putra
    X TKJ 2

    BalasHapus
  4. NAMA:REZA NING PERDANA
    KLS:X TKR 3

    BalasHapus
  5. Nama : LAODE ALAFANDI .A
    Kelas : X.TKR.3

    BalasHapus
  6. Nama:randi ramdani
    kelas:X.TKR.3

    BalasHapus
  7. RAMADHAN GUSTIANSYAH
    X TKJ 2

    BalasHapus
  8. Maria Eva Daya Ningrum
    XII AP2

    BalasHapus
  9. Lisa tri saputri sihombing
    XII AP2

    BalasHapus